Friday, 27 May 2011

Jalan-Jalan Cari Makan


Sebetulnya aku memang sudah lama teringin hendak makan ayam..,lebih-lebih lagi ayam KFC. Semenjak aku balik ke kelantan pada bermulanya cuti semester baru-baru ni, aku tidak lagi menikmati kelazatan ayam KFC. Seingat aku kali terakhir aku pergi ke sana adalah di kedai KFC yang terdapat di Kuala Berang bersama-sama kawan-kawanku bagi tujuan menyiapkan asigment kerana di situ ada wireless. Itu pun sudah agak lama aku rasa.

        Sehinggalah pada malam ini, keinginan aku tercapai sudah akhirnya apabila usai sahaja shopping di Pasaraya Tesco, Klang Bandar Diraja. Abang sulungku singgah di kedai KFC untuk menjamu selera. Disebabkan kaunter KFC penuh dengan orang ramai, kami bercadang untuk membungkus sahaja. Tambahan pula dia kerja pada malam ni, jadi takut tak sempat. Akhirnya aku dengan senang hati menjinjing plastik berisi ayam KFC..,dan tidak sangka malam ni hasratku tercapai. Alhamdulilah.

        Baru-baru ini aku juga sempat memesan hidangan Chicken Cop di salah sebuah restoran yang terdapat di Pelabuhan Klang. Aku pun lupa apa nama restoran tersebut, tapi yang jelas ku lihat tempat tersebut amat sesuai untuk pasangan kekasih kerana restoran tersebut ada menyediakan sebuah tempat yang privasi dan hanya bertemankan sebuah cahaya dari lilin yang terletak cantik di dalam bekas kaca. Pengunjung juga disajikan dengan pemandangan yang menghadap ke arah pelabuhan di mana tempat-tempat kapal berlabuh. Mereka juga boleh menikmati keindahan suasana pantai pada waktu malam dan menghirup udara di celah kedinginan malam . Sungguh indah dan mengasyikkan. Ramai juga anak-anak muda yang berkunjung di sana, ku kira restoran ini sangat strategik lokasinya sehingga mampu menarik perhatian pengunjung untuk makan di sana.

        Kesimpulannya semakin jauh kita berjalan, semakin banyak yang akan kita jumpa. Pelbagai jenis ragam dan aneka masakan yang akan kita jumpa. Dari situlah kita akan belajar cara untuk menghargai hidup di mana ada banyak lagi keindahan dan keunikan tempat yang belum kita terokai.

Cinta atau Simpati.,???

Tidak tahu bagaimana harus aku mulakan ayat untuk menulis tentang tajuk tersebut. Dulu cinta amat aku cari-cari dalam hidup. Tapi sekarang hatiku sangat hambar terhadap cinta. Benarlah kata pujangga, cinta tak boleh dipaksa dan jangan sesekali menerima cinta kerana terpaksa atau simpati. Kelak diri sendiri akan merana. Aku sudah terkena tempiasnya dan yang menjadi mangsanya adalah seseorang terlalu baik untuk aku sehingga aku tak dapat nak menyambut huluran cintanya yang begitu mendalam. Biarlah aku kenalkan dia sebagai S.

Teringat lagi semasa kami mula-mula berkenalan, ianya melalui kawan. Dia yang kebetulan baru lepas berpisah dengan bekas aweknya yang kebetulan seseorang yang aku kenali namun tidak rapat. Aku sangat simpati dengan nasibnya dan dia sering meluahkan perasaannya kepadaku. Sehinggalah pada suatu hari, dia meluahkan perasaan cintanya kepadaku. Aku betul-betul tidak menyangka dia berperasaan seperti itu, ketika itu aku tidak mempunyai perasaan cinta terhadapnya. Yang ada cumalah perasaan sayang tak lebih dari seorang kawan. Namun disebabkan dia yang bersungguh-sungguh dan di tambah pula aku masih single. Akhirnya aku menerima dia. Aku fikir mungkin perasaan cinta boleh dipupuk kemudian, aku akan cuba untuk meyayangi dia. Perhubungan kami berjalan seperti biasa tanpa diketahui sesiapapun.

Sepanjang bergelar kekasih, jarang sekali aku dapat berjumpa dengannya lantaran dia yang sibuk dengan study dan terkongkong dengan sikap ibunya yang akan sentiasa mengawal ke mana dia mahu pergi. Aku sudah maklum tentang ibunya yang tidak suka dia berkasih pada usia yang sekarang. Adakalanya dia pernah tidak menghantar mesej selama dua tiga hari apatah lagi panggilan telefon. Aku memahami dengan kesibukan dia dalam meneruskan pengajiannya walaupun kadang-kala aku terasa kesunyian dan terpinggir, namun aku terpaksa terima.

Apabila dia ada kesulitan dalam studynya, aku akan memberikan kata-kata semangat dan dorongan buat dia. Malah aku juga pernah mengatur jadual belajar dalam hidupnya lantaran dia pernah pengsan sehingga dikejarkan ke klinik berdekatan kerana berjaga malam untuk menyiapkan kerja sekolah yang begitu banyak. Aku hanya membantu setakat yang termampu dan aku ikhlas memberinya.

Tapi sesekali aku terasa ada yang kurang dalam hubungan kami. Aku tidak tahu apa dia, akhirnya aku menemui jawapannya iaitu aku tidak cintakan dia seikhlas hati aku. Puas sudah aku pupuk perasaan tersebut dengan berpura-pura sayang dan cintakan dia dengan mengambil berat dan mengambil tahu perkembangan dirinya. Namun aku sedar apabila aku bersikap begitu, aku seolah-olah memberi harapan kosong padanya dan seakan menyiksa hati dan perasaannya kerana dalam aku berpura-pura aku ada menyakitkan hatinya dan membiarkan dia ternanti-nanti mesej dari aku.

Sehinggalah pada suatu hari, aku disedarkan dari perbuatan aku. Aku menangis tanpa henti dan menelefon sahabatku untuk meluahkan apa yang aku rasa. Selepas itu, aku nekad untuk berpisah dengannya lantaran aku tak mahu dia menaruh harapan terhadapku. Aku tak sanggup lagi hidup berpura-pura menyayangi dirinya dan aku tak boleh memaksa diriku mencintai dirinya. Aku berterus terang dengannya tentang hati dan perasaanku.

Dia menerimanya walaupun dia amat kecewa, namun aku masih lagi boleh mengganggapnya sebagai seorang kawan. Semenjak dari peristiwa itu, dia mendiamkan diri dan begitu juga dengan aku. Aku masih lagi berasa bersalah kepadanya namun itulah keputusan yang terbaik buat aku dan dirinya. Dia berhak untuk mencari insan yang lebih baik dari aku untuk menyayanginya seikhlas hati. Baru-baru ini dia ada menghantar sms bertanya khabar, aku membalasnya seperti biasa. Dan selepas itu, tidak ada lagi berita tentangnya dan aku pasrah. Dan aku masih lagi sendirian sampai sekarang kerana tidak mahu pisang berbuah dua kali. Aku lebih selesa hidup begini dari aku berterus-terusan menyakiti hati orang lain. Aku akan jadikan peristiwa tersebut sebagai pengajaran. Aku juga turut tujukan sebuah video yang ku hasilkan sendiri dari luahan hatiku kepadanya dan aku juga beri nama “Awak..,Selamat Tinggal Kenangan”.
video
Dan hari ini merupakan hari lahir S..,patut ke aku mengucapkan selamat hari lahir kepadanya..,? Jauh disudut hati aku merasakan ianya harus kerana kami akan tetap berkawan seperti biasa. Kepada S.., ku ucapkan "Selamat Menyambut Hari Lahir, Semoga dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki dan semoga berjaya dalam apa jua bidang yang diceburi. All the best for you...," tulus ikhlas dari sahabatmu ~ lina..,

Si Dia yang bernama H

        Dulu aku pernah mempunyai seorang kawan baik yang ku kenali sebagai H. Kami kenal melalui telefon, yang uniknya dia cakap dia ambil nombor telefonku melalui gabungan nombor plat kereta. Aku sekadar mengiyakan sahaja kerana bagiku semua itu tidak penting pun kerana bukan selalu kami berhubung disebabkan dia mengguna talian happy, manakala aku pula celcom. Hampir lama juga kami tidak berhubung langsung, ditambah pula dengan aku yang sibuk dengan pengajianku.

        Dijadikan cerita, pada suatu hari. Semasa aku pulang ke kampung kerana ada kenduri tahlil, si dia tiba-tiba menelefonku dan bertanya khabar. Lama kami berbual panjang dan ketika itulah si dia menawarkan untuk membeli simcard happy kepadaku. Aku menolak dengan baik, namun dia tetap berkeras untuk membelinya. Aku membiarkan sahaja kerana padaku mungkin dia sekadar main-main saja. Namun tidakku sangka, dia menelefonku meminta alamatku di Terengganu kerana dia ingin pos simcard yang baru dibelinya kepadaku. Untuk tidak menghampakannya, aku bagi alamat sahabatku kepadanya.

        Beberapa hari kemudian, simcard tersebut sudah ada di tanganku. Aku terharu kerana mendapat kawan yang baik seperti dia. Tidak ku sangka dia betul-betul mengotakan kata-katanya, aku ingin membayar semula harga simcard tersebut, namun si dia mati-mati menolak dan mengatakan dia ikhlas memberinya sebagai tanda persahabatan. Malah si dia juga turut membeli nombor happy yang sama seperti ku. Beza antara nombor kami hanyalah dua nombor sahaja iaitu dia 62, manakala aku pula 49.

        Selepas itu, kami berhubung seperti biasa namun tidak terlalu kerap kerana aku masih lagi sibuk meneruskan pengajianku. Di tambah pula, ketika itu aku sudah mempunyai kekasih hati dan jarang sekali berhubung dengan dia. Sehinggalah baru-baru ini, selepas aku menghabiskan pengajianku di semester kedua, dia semakin kerap menelefonku walaupun dia tahu aku sudah berteman. Mungkin disebabkan perbezaan umur kami yang jauh iaitu 9 tahun, jadi barangkali dia mengganggapku sebagai adiknya. Tambahan pula, dia tidak mempunyai adik perempuan. Lantas itu, dia tidak kisah dengan semua itu kerana dia sememangnya suka berkawan.

        Dari situlah aku mengenali hati budinya, dia seorang yang baik, tidak suka berkira dan pandai mengambil hati. Ketinggiannya mencecah 169m dan beratnya dalam 70kg, itupun dia sendiri yang memberitahunya. Namun kebenciannya yang paling aku tahu adalah dia tak suka dipaksa, lantaran itu, aku sangat menghormatinya sebagai seorang kawan yang berkongsi saat suka dan duka. Ketika inilah aku putus hubungan dengan kekasihku, namun aku tidak memberitahu kepadanya. Hanya keluarga dan sahabatku sahaja yang kuberitahu. aku tak mahu perpisahanku diketahui semua. Biarlah hanya segelintir sahaja yang tahu.

Apabila sudah lama kenal, teringin juga aku melihat wajahnya. Dia berkongsi keinginan yang sama. Lalu dia berjanji ingin menghantar gambarnya, sebelum itu dia ada menghubungiku. Lama kami berborak dan aku masih ingat lagi dia pernah berkata ingin memberitahuku sesuatu mengenai maksud di sebalik air mata seseorang dan mengetahui cara perwatakan seseorang melalui tutur kata.

        Aku teruja untuk mengetahuinya dan dia berjanji untuk menghubungiku di hari yang lain untuk menceritakannya. Aku akur. Ketika itulah sesuatu yang pelik berlaku kerana sudah hampir seminggu dia mendiamkan diri dan tidak menghantar sebarang berita. Aku sangat musykil, tambahan lagi keempat-empat nombor telefonnya yang aku tahu semuanya tidak aktif. Yang aku ada sekarang tinggallah nombor telefon pejabatnya, namun aku segan untuk menelefonnya kerana bimbang dia berfikir yang bukan-bukan. Lagi-lagi pula aku tidak mempunyai sebarang urusan penting untuk diberitahu kepadanya. Lalu aku membiarkan sahaja dia dengan dunia dia.

        Hinggalah pada suatu hari, si dia menelefonku sebanyak dua kali melalui nombor pejabatnya. Namun aku tidak dapat menjawab panggilannya kerana handsetku berada dalam bilik, manakala aku pula berada di ruang tamu. Itupun setelah anak saudaraku yang memberitahu handsetku berbunyi. Aku tidak tahu adakah aku patut menelefonnya kembali. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk mendiamkan diri sahaja kerana aku tidak mahu dikatakan terhegeh-hegeh. Sampailah sekarang kami tidak berhubung, dan aku masih tertanya-tanya apakah sebab muhasabab dia mendiamkan diri. Dan itu adalah panggilan terakhir darinya. Sekalipun aku ada berbuat salah, kenapa dia tidak memberitahuku. Aku juga manusia biasa yang bisa buat banyak silap. Namun hanya dia dan Allah S.W.T sahajalah yang tahu mengapa dia buat macam ni. Wallahualam..,

Adakah ini Dugaan Berat Untukku?

Kita akan sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hidup kita, dan apabila kita diberi dua pilihan. Sudah tentu kita buntu namun kita pasti ...