Friday, 24 June 2011

Tips Menjadi Seorang Kekasih yang Setia Bahagian 1

Kali ni aku ingin berkongsi artikel mengenai cara untuk menjadi kekasih yang setia, tambah-tambah lagi bercinta pada jarak yang jauh. Sudah tentu ada banyak cabaran dan dugaan. Jadi untuk menghadapinya dengan bijaksana, luangkanlah masa anda untuk membaca artikel ni.

1.     Terima pasangan dengan seadanya termasuklah segala kekurangan dan kelemahan yang ada padanya. Dia tidak boleh menjadi seperti yang kita mahu, jadi kita kena belajar menyesuaikan diri dengan caranya.

2.    Kenali hati budi pasangan dengan sebaiknya. Tahu apa yang dia suka dan tidak suka kerana hal ini akan menimbulkan keserasian antara anda dengan dia. Dia juga akan merasakan posisi dia sangat penting dan menjadi keutamaan dalam hidup anda.

3.    Ciptakan pelbagai kenangan dan memori yang indah bersama si dia contohnya berjalan-jalan di tepi pantai , tasik atau tempat-tempat yang indah. Jangan lupa untuk bergambar dan letakkan gambar tersebut di tempat yang anda sering lihat supaya walau di mana jua anda berada, anda akan selalu merindui dia.

4.    Selitkan ayat-ayat humor yang boleh mengingatkan anda dengan perkataan yang dia selalu tuturkan dengan memperbanyakkan kemesraan antara anda supaya setiap masa anda akan teringatkan dia dan tidak sabar-sabar untuk meluangkan masa bersama-sama.

5.    Sentiasa berhubung sekurang-kurangnya dua kali sehari walaupun kita sibuk macam mana pun. Ceritakanlah apa yang terjadi dalam kehidupan yang anda lalui pada hari itu supaya dia tahu akan perkembangan anda dan tidak pernah lepas dari mengambil tahu akan perihal diri anda.
Bersambung lagi, kalau korang nak tahu yang selanjutnya. Rajin-rajinlah berkunjung ke blog aku yer..,huhu
Sebarang pandangan atau masalah, abadikan tulisan anda di kotak komen yang disediakan. Saya sedia menjawab apa jua persoalan anda.

Tuesday, 21 June 2011

Alkisah Awang dan Solat Sunat



Cerita ini berlaku pada bulan puasa sekitar tahun 2006 yang lalu dan ianya benar-benar terjadi. Nak dijadikan cerita, suatu hari ada seorang pelajar lelaki tingkatan 3 bernama Awang yang telah insaf akan dosanya yang telah meninggalkan solat selama ini.

Suatu petang ketika dia pulang awal dari sekolah kerana kelas tambahan telah dibatalkan, lalu dia bercadang untuk ke masjid bagi menunaikan solat berjemaah. Dia sampai di masjid pada jam 3 petang, lalu dia menunaikan solat zuhur dengan khusyuknya. Dia juga tidak lupa mengerjakan solat sunat tahiyyatul masjid dan berzikir kepada Allah. Hal ini menimbulkan kekaguman pada orang-orang yang berada di masjib melihatnya yang sangat tekun beribadah.
 Dalam dia tekun memuji nama Allah sementara menunggu waktu Asar kerana dia ingin berjemaah bersama-sama Pak Imam di masjid tersebut. Kebetulan saat itu Pak Imam turut berada di situ yang sedang mengajar pakcik-pakcik  mengaji Al-Quran.
“Adik tak nak mengaji ke?” Sapa Pak Imam sebaik sahaja dia selesai mengajarkan seorang pak cik mengaji.
“Saya tak mengaji Pak Imam, saya tak pandai”. Jujur pengakuan dari Awang membuatkan dia sangat sebak dan setitis air matanya telah mengalir tanpa disedari oleh Pak Imam. Dia menyesali kesilapan masa lalunya yang mengabaikan pembelajaran bacaan kitab suci hingga menyebabkan dia tidak dapat menghabiskan pembacaannya yang terhenti di separuh jalan. Dia cuba menyembunyikan wajah supaya tidak diketahui Pak Imam yang dia sedang dalam kesedihan. 

Pak Imam dan Pak cik-pak cik yang berada di situ hanya mengelengkan kepala. Awang cuba menenangkan perasaannya hinggalah azan berkumandang dari suara bilal menandakan telah masuknya waktu Asar. Selesai azan, dia melihat ada antara para jemaah yang hadir menunaikan solat secara bersendirian tanpa mengikut Pak Imam. Ada juga antara mereka yang hanya duduk berteleku di sejadah sambil bertasbih. Awang kehairanan. Mengapa para jemaah tidak mengikut Pak Imam sedangkan kiraannya Pak Imam sedang menunaikan solat Asar. 

Dia serba salah sama ada mahu solat seperti orang lain ataupun hanya duduk berteleku di sejadah, hendak bertanya orang lain dia berasa segan. Tambahan pula orang lain sedang khusyuk bertasbih pada Allah, akhir sekali dia mengambil keputusan mahu solat Asar secara bersendirian . Sebaik sahaja dia membaca tahiyat akhir, dia sekali lagi kehairanan apabila melihat orang lain yang sedang bersembahyang tadi hanyalah menunaikan solat sebanyak dua rakaat sahaja bermakna itu bukanlah solat Asar.
Sebaik sahaja dia selesai menunaikan Solat Asar, barulah kedengaran bunyi iqamat. Kemudian Pak Imam segera bangun untuk mendirikan solat Asar.

“Adik dah sembahyang Asar kan, Boleh pak cik sembahyang kat tempat adik tu?” Soal seorang pak cik yang baru sampai.
“Boleh..,boleh. Silakan” Ahmad bangun dari tempat sembahyangnya memberi laluan pada jemaah lain untuk sembahyang bersama-sama Pak Imam. Sejenak dia terfikir akan hal itu sepanjang perjalanan pulang, sedari tadi lagi dia menunggu untuk sembahyang Asar bersama-sama Pak Imam, namun lain pula yang jadi. Sebaik sahaja sampai dirumah, hal ini tidak diberitahukan kepada sesiapa. 

Kebetulan pada pagi esoknya, ustazah di kelas mengajar tentang topik Solat Sunat Rawatib. Selepas mendengar penerangan daripada ustazah, barulah dia menyedari bahawa sembahyang dua rakaat yang ditunaikan oleh para jemaah yang lain semalam itu rupa-rupanya Solat Sunat Rawatib. Akhirnya dia berasa malu dan menyesal dengan sikapnya yang selama ni mengabaikan solat dan tidak pernah ambil cakna hal-hal agama.

Selepas baca cerita ini, apa rasanya pendapat korang mengenai Awang? Kongsikan bersama.

Luahan Cinta





Ya Allah,
Jika Cinta ini milik kami,
Dekatkanlah aku dengannya,
Jangan biarkan kami lalai dengan kehanyutan cinta,
Biarlah cintaku padanya tidak melebihi cintaku padaMu dan Rasul,
Limpahkan keberkatan dan rahmatMu ke atas kami,
Berikanlah kami kebahagiaan yang tidak terhingga.

Ya Allah,
Andai dia tidak tercipta untukku,
Kurniakanlah insan yang lebih baik dariku buat dia,
Jauhkanlah perasaan dendam dan benci antara kami,
Sulamkanlah antara kami satu jalinan kemesraan,
Walau tidak ditakdir hidup bersama-sama,
Sebetulnya aku reda dengan takdirmu.

SesungguhNya Y a Allah,
Engkaulah Tuhan Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang,
Tunjukkanlah aku apa yang terbaik untuk diriku,
Kala dinihari ini aku mohon padaMu,
Berikanlah aku jodoh yang datang daripadaMu,
Jodoh yang akan membahagiakan aku dan dia hingga ke akhir hayat,
 Jodoh yang akan berkekalan hingga ke dunia dan akhirat,

Andai dia tulus menyayangi dan menyintaiku,
Andai cinta tidak bertepuk sebelah tangan,
Ingin sekali aku hidup bersamanya,
Jadikanlah aku sebagai wanita yang solehah,
Jauhilah kami dari sifat mazmumah,
Dekatkanlah kami dengan sifat mahmudah,
Agar hidup kami sentiasa dalam BarakahMu.

SesungguhNya Ya Allah,
Tiada Tuhan yang Layak disembah,
Melainkan engkau,
Oleh itu kami bermunajat padamu,
Panjangkanlah jodoh kami,
Agar kami bisa melayari sebuah bahtera masjid.
Engkau Tuhan yang Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui,
Selawat serta Salam ke atas junjungan Nabi Muhammad S.A.W.

**Ditujukan khas buat insan yang bakal bertakhta di hati**
7.14 pagi 22/06/2011

Saturday, 18 June 2011

Masa Yang Ditinggalkan


Kita diberikan masa 24 jam dalam sehari..,adakah kita menggunakan waktu tersebut dengan begitu bermanfaat sekali? Renung-renungkanlah dan muhasabah balik apa yang kita lakukan sepanjang hari ini. Adakah ianya membawa kebaikan atau keburukan pada diri sendiri dan orang lain? Hanya kita sahaja yang boleh menentukannya. Seboleh-bolehnya biarlah apa jua yang kita lakukan pada hari ini membawa manfaat kepada orang lain supaya kita turut mendapat kebaikannya.

        Banyak perkara yang boleh dilakukan pada masa senggang, contohnya membuat aktiviti yang digemari contohnya berkayak, beriadah bersama keluarga dan juga memancing, bila kita melakukan perkara yang kita sukai, kita akan lebih fokus dan bersemangat. Carilah hobi yang boleh mendatangkan faedah kepada diri sendiri dengan menghabiskan masa sebaiknya. Ingatlah bahawa masa yang berlalu takkan sesekali menunggu kita, janganlah menjadi hamba kepada masa. Uruskanlah masa dengan efektif sebelum masa itu menguruskan kita. 

        Buatlah anggaran terhadap apa yang berlaku dalam hidup kita, bermula dari sewaktu kita bangun pada waktu pagi sehinggalah kita melelapkan mata untuk tidur di malam harinya. Sebaik sahaja kita membuka mata saat terjaga kala waktu pagi, rancanglah dengan sebaik-baiknya apa yang kita mahu lakukan pada hari ini dan tanamkan azam dalam hati bahawa kita ingin melakukan perkara yang baik dan menjauhi perbuatan yang buruk.

        Hal ini akan memberi semangat kepada kita untuk menjalani rutin dalam seharian dan janganlah lokek dengan senyuman. Apabila kita murah dengan senyuman, secara tidak langsung orang lain akan selesa untuk berdampingan dengan kita. Setkan dalam minda bahawa kita ingin melakukan sesuatu yang lebih baik dari hari-hari semalam supaya kita tidak akan mudah mengalah walau apa pun jua rintangan yang melanda kerana kita punyai hasrat dan matlamat untuk mengatasinya demi mencapai sebuah kejayaan yang diharap-harapkan.

        SesungguhNya Allah s.w.t telah mengaturkan perjalanan hidup ini dengan cukup baik sekali. Jadi, gunakanlah kesempatan yang diberi untuk kita mencari keredaan Allah s.w.t . Seimbangkanlah urusan dunia dan akhirat iaitu perjalanan kita dalam seharian walaupun sangat sibuk dengan kerja, namun kita masih lagi punya waktu untuk beribadah kepada Allah s.w.t.  Dirikanlah solat 5 waktu sehari semalam kerana ia boleh mendekatkan diri kita dengan Pencipta kita. Malah, urusan kita di dunia mahupun di Akhirat akan sentiasa dipermudahkan kerana kita tak pernah lupa padaNya.

Adakah tempoh 720 minit dalam sehari mencukupi bagi kita atau kita merasakan waktu yang diberi agak singkat? Ketahuilah bahawa perancangan masa yang baik akan membawa kejayaan kepada kita kerana hidup kita akan lebih sistematik dan teratur, ia menjadikan kita tahu apa yang kita ingin capai dalam hidup dan seterusnya kita mampu untuk mengatur strategi yang baik untuk mendapat apa yang kita mahu kecapi dalam hidup. Rancanglah pengurusan masa yang fleksibel supaya kita akan mendapat kebaikan dari hasil apa yang kita rancangkan.

Masa itu ibarat sebilah pisau, jika kamu tak menggunakannya sebaik mungkin, ia akan menikam kamu tanpa kamu sedari.  Janganlah menjadi insan yang lalai dari menunaikan tanggungjawab kepada Allah s.w.t dan juga kepada manusia. Jadilah orang yang berilmu, beriman dan bertakwa agar hidupmu sentiasa dalam keberkatan Allah S.W.T . Berdoalah selalu mudah-mudahan kita termasuk ke dalam golongan yang dirahmatiNya.

Friday, 17 June 2011

Ayah Oh Ayah


Kasih Ibu bawa ke Syurga,
Kasih Ayah Tanpa Sempadan,
Kasih Guru tiada terhingga,
Kemuncak Murni Kemuliaan Insan.

        Sempena hari bapa ini, aku ingin sekali mencoretkan sesuatu buat penghargaan bagi kaum adam yang bergelar bapa di luar sana. Kita tidak akan lahir ke dunia ini tanpa ibubapa. Bapa juga sama penting seperti seorang ibu kerana keredaan Allah s.w.t terletak pada keredaan ibubapa. Lihatlah betapa Allah memerintahkan agar kita menjadi anak yang soleh kepada ibubapa kita. Tanggungjawab seorang bapa amatlah besar kerana orang lelaki perlu memikul mandat yang lebih tinggi dari wanita kerana mereka dikurniakan satu nafsu dan 99 akal.

        Orang lelaki merupakan pemimpin dalam keluarga, jatuh bangun rumahtangga tersebut terletak padanya dengan dibantu oleh suri hidupnya iaitu ibu kita. Mereka perlu bekerja untuk memberi nafkah, di samping itu mereka juga perlu menjaga kebajikan dan keselamatan keluarga. Seorang bapa juga wajib memberikan pendidikan agama yang secukupnya pada anak-anak, jika tidak di Akhirat nanti anak-anak yang melakukan dosa akan mengheret bapa mereka untuk masuk ke neraka bersama-sama kerana tidak pernah cuba untuk membentuk akhlak anak-anak.

Lihatlah betapa besarnya mandat seorang bapa, belum lagi kita lihat mereka yang bekerja siang dan malam tanpa mengenal erti lelah dan jemu demi mencari sesuap nasi bagi menyara keluarga yang tercinta. Seorang ayah tidak akan pernah membenci seorang anaknya, walaupun dia marah atau tegas terhadap kita, apakah maknanya itu? Sudah tentu marah itu tandanya sayang bukan? Tanpa seoang ibu dan ayah, siapalah kita?

        Bukanlah hadiah atau wang ringgit yang mereka harapkan, cukuplah hanya sekadar tanda ingatan dari seorang anak kepada bapanya. Itu dah cukup memadai kerana setelah mendidik kita dengan penuh kasih sayang dan perhatian, takkan kita hendak mengabaikan mereka setelah kita berjaya. Ingatlah sewaktu kita kecil dahulu kita mesti pernah sakitkan, dan siapa yang menjaga dan membeli ubat kepada kita kalau bukan ibubapa kita. Mereka sangat sayang kepada kita dan ianya takkan berkurang walau apapun jadi kerana kasihnya seorang ayah mengatasi segala-galanya.

        Justeru, di kesempatan hari bapa ni hubungilah ayah anda dan katakan pada mereka yang anda sangat sayangkan mereka. Kenanglah segala jasa dan pengorbanan mereka dalam membesarkan kita selama ni. Sesungguhnya kemuliaan insan terletak pada perilaku yang menyenangkan hati orang lain. Insya-Allah.., mudah-mudahan agar kita sentiasa dirahmati Allah s.w.t.



Thursday, 16 June 2011

Nikmatnya Makanan di Syurga

Sempena di hari jumaat, segala penghulu hari ini, aku ingin berkongsi cerita benar yang ku petik dari sebuah artikel Majalah Solusi, majalah yang sangat padat dengan Panduan Hidup Bersyariat.

Sabda Rasullullah s.a.w , mafhumnya
“Sesungguhnya ahli syurga makan dan minum. Namun mereka tidak meludah, kencing, buang air ataupun mengeluarkan hingus.”
Para Sahabat bertanya “Laku apa jadi dengan makanan mereka?”
Rasullullah s.a.w menjawab “Menjadi peluh yang berbau kasturi. Mereka diilhamkan untuk bertasbih dan memuji Allah sebagaimana mereka diilhamkan untuk bernafas.” ( Riwayat Imam Muslim daripada Jabir r.a. )

        Kalau sedikit makanan dari syurga dimakan oleh kita di dunia ini, nescaya kita tidak akan berasa lapar buat selama-lamanya dan yang menakjubkan adalah hal ini benar-benar berlaku seperti mana yang diceritakan oleh Imam Tajuddin Ibn al-Subki ( w.771H ) dalam kitabnya iaitu Tabaqat al-Syafi’iyyah al-Kubra ( beliau menukilnya daripada Tarikh Nisabur karya Imam al-Hakim) mengenai seorang wanita yang baru kematian suaminya yang terkorban mati syahid dalam peperangan.

        Wanita tersebut bermimpi didatangi suaminya di dalam Syurga. Si suami memberi si isteri sedikit daripada makanannya syurga yang sedang disantap olehnya. Wanita itu berkata “Bentuknya seperti roti namun warnanya lebih putih daripada salji dan susu. Rasanya lebih manis daripada madu dan gula. Lebih lembut daripada mentega dan samin”.

        Setelah terjaga daripada tidurnya, wanita tersebut berasa sangat kenyang. Dan sejak hari itu, beliau tidak pernah berasa lapar atau haus lagi. Wanita itu juga tidak pernah mengeluarkan najis sehingga akhir hayatnya.

        Indahnya hidup di Syurga, jauh berbeza hidup di dunia, jadikan ia sebagai semangat untuk meningkatkan amal ibadah dan ketakwaan kita kepada Allah S.W.T, Renung-renungkanlah dan sebarkan untuk manfaat bersama.

Friday, 10 June 2011

Tips menghadapi Kekecewaan

Seringkali kita sering kecewa dalam hidup apabila harapan yang kita bina tak menjadi, saat itu mulalah kita merasa sangat sedih dan sukar menerima hakikat yang sebenar. Sedangkan kita lupa bahawa segala-gala yang berlaku adalah yang telah ditakdirkan dan kita  hanya perlu menjalaninya sahaja. Banyak jenis kekecewaan yang ada antaranya adalah kekecewaan dalam percintaan, tidak mendapat apa yang dihajati, sukar menerima hakikat dengan apa yang berlaku dan pelbagai lagi. 
sabar-sabar..,kot yer pun nak marah. Takkan sampai nak gigit laptop plak..,hehe

Untuk menggelakkan kita daripada berputus asa setelah mengalami kekecewaan, di sini aku ingin berkongsi beberapa tips yang boleh kita praktikkan.

1.     Tenangkan diri di saat mengetahui harapan yang kita bina berkecai di tengah jalan, Perbanyakkan istighfar kerana ditakuti kita membuat sesuatu diluar dugaan kerana maklumlah apabila kita dalam keadaan tertekan macam-macam boleh berlaku.

2.    Muhasabah diri kita dan tanya kenapa semua itu boleh terjadi. Di manakah silapnya dan kalau ianya berpunca dari kita, segera memperbaiki keadaan. Jangan menyalahkan diri secara berlebihan kerana itu boleh membuatkan kita semakin rendah diri.
3. 
3.   Kembali berpijak di bumi yang nyata. Walaupun teruk sangat kekecewaan yang melanda kita, ingatlah bahawa ada lagi nasib orang lain yang lebih malang dari kita. Kita seharusnya sedar akan lumrah kehidupan kita sebagai manusia yang sering dipenuhi dengan suka dan duka.

4.     Sentiasa berfikiran positif dengan cuba menerima keadaan tersebut dan yakin kekecewaan kita pada hari ini akan digantikan dengan kebahagiaan dan kegembiraan setelah kita bersabar dan tawakal pada Allah. Ingatlah bahawa kita sedang diuji untuk mengetahui sejauh mana keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah S.W.T

5.     Jangan mengambil jalan yang mudah dengan lari daripada masalah kerana walaupun kita berada di tempat lain, masalah yang sama akan berulang sekiranya kita tidak menghadapinya. Walaupun perit, cubalah untuk menanganinya dengan berhemah dan bijaksana.

6.     Yakinlah pada takdir dan ketentuan Allah, walaupun kecewa jangan sesekali putus asa kerana rezeki ada di mana-mana, Cuma tinggal kita je untuk berusaha mendapatkannya. 

Thursday, 9 June 2011

Antara Harapan dengan Angan-Angan

        Dari mana datangnya harapan jika tidak bermula dari angan-angan, kita harus sedar tidak semua harapan akan menjadi kenyataan lebih-lebih lagi kalau kita tidak berusaha untuk mendapatkannya. Hanya sekadar angan-angan hikayat mat jenin yang akhirnya mati akibat terjatuh dari pokok kelapa lantaran terlalu kuat berangan-angan hingga tidak menyedari bahaya pada diri sendiri.
        Apa pengajarannya dari hikayat mat jenin tersebut? Kita seharusnya kembali pada dunia realiti dan elakkan daripada menyimpan angan-angan yang terlalu tinggi hingga sukar untuk dicapai. Bila ia tidak menjadi nyata, kita sendiri akan gigit jari dan akhirnya kerugian kerana masa yang ada kita tidak menggunakan sepenuhnya dan menghabiskan ia dengan berangan-angan. Adakalanya sehingga tersenyum-senyum sampai ke telinga sambil berkhayal.

        Namun kita juga harus sedar ada juga angan-angan yang menjadi kenyataan, dan ada juga kejayaan itu bermula dari angan-angan. Namun berapa kerapkah hal itu berlaku, jarang sangat ia berlaku kerana nasib dan rezeki seseorang telah ditentukan oleh Allah S.W.T sejak azali lagi. Jika rezekinya memang sudah ditentukan ke arah apa yang diangankan, Alhamdulilah memang akan tercapai. Namun bagaimana pula dengan seseorang yang telah ditakdirkan nasibnya dalam dalam benda yang bertentangan dengan apa yang diimpikan. Bagaimana pula penerimaannya?

        Nak berangan-angan tak salah, tapi janganlah sampai berlebih-lebihan sehingga mengganggu rutin harian kita. Mana taknya setiap masa asyik dok berangan je. Biarlah bersederhana kerana ditakuti jika tidak tercapai, bimbang diri kita yang tak dapat terima hakikat tersebut. Dan yang penting, jangan sesekali mudah mengharap sesuatu yang tak pasti dan belum sahih. Contohnya khabar-khabar angin mengatakan kita akan dinaikkan pangkat.

        Jangan mudah percaya kerana jika belum menerima sebarang hitam putih dan pengesahan dari majikan, belum tentu berita itu betul. Mungkin ianya salah faham atau sengaja disebarkan oleh seseorang yang tidak bertanggungjawab. Lantaram kembalilah berpijak pada bumi yang nyata. Kurangkan angan-angan dan lebihkan berusaha dan berdoa. Itu yang sebaiknya..,

Tuesday, 7 June 2011

Pilihan Demi Pilihan

                            -gambar sekadar hiasan-
      
Kita wajar untuk membuat sesuatu keputusan, lebih-lebih lagi kalau ianya berkaitan dengan diri kita sendiri. Namun banyak yang perlu kita pertimbangkan sebelum membuat keputusan. Antaranya adalah apakah kesan jangka pendek dan jangka panjangnya terhadap kita. Hal ini sangat penting untuk menggelakkan kita dari membuat keputusan yang terburu-buru tanpa berfikir panjang.

        Kalau kita hanya berfikir tentang kesan sementara yang bagi kita menyeronokkan, hal itu adalah tidak wajar sama sekali. Bagaimana pula dengan hari-hari mendatang yang bakal kita lalui, cukup kuatkah kita untuk berhadapan dengan pelbagai kemungkinan yang mendatang. Seharusnya apabila kita membuat keputusan, kita perlu meletakkan target dan matlamat yang perlu kita capai. 

Persoalannya apakah antara target yang perlu kita persiapkan dan apakah persediaan yang perlu kita lakukan untuk menghadapi sebarang kemungkinan yang tidak diduga. Ramai di antara kita yang memandang enteng akan hal ini. Oleh kerana mengambil mudah akan hal ini, maka mereka tidak sedar apa risiko yang akan ditanggung oleh mereka sekiranya memilih jalan ini.

Tidak salah untuk kita mengambil risiko, tapi biarlah kita mempersiapkan diri kita dengan 1001 strategi untuk menanganinya. Itu adalah lebih baik dari konon-kononnya tidak takut untuk mengambil risiko, namun apabila terjadi sebarang rintangan mudah sahaja kita mengalah. Hal ini terjadi adalah kerana kita tiada target yang ingin dicapai.

Letakkan sahaja sasaran anda untuk berjaya dalam hidup biarpun dalam apa jua bidang yang anda ceburi. Contohnya yang paling mudah adalah seorang tukang jahit. Tidak semestinya seorang tukang jahit tidak boleh berjaya dalam hidupnya hanya kerana dia menceburi pekerjaan yang dianggap remeh dalam masyarakat. Kita kena tahu dan kaji tentang sesuatu bidang yang kita ceburi sama ada ia membawa keuntungan atau tidak. Ingatlah rezeki tetap  akan ada selagi kita berusaha di samping berdoa untuk mendapatkannya.

Namun tidak salah untuk mencuba kerana biarpun kita menemui kesulitan sewaktu di awal penglibatan, kita masih punya akal untuk mencari jalan bagi menyelesaikan permasalahan kita. Jangan sesekali lari dari masalah dengan berhenti dari bidang yang diambil, teruskan berusaha mencuba dan jangan sesekali berputus asa. Biarpun kita seringkali merasa tertekan, cubalah untuk berfikiran positif  mengenainya. Carilah sesuatu yang menyenangkan hati kita dalam bidang tersebut.

Secara tuntasnya, kita perlulah mempunyai pendirian yang tetap. Tidak perlulah bertukar-tukar bidang yang diambil dengan mempunyai pilihan-pilihan yang lain tanpa sebarang sebab yang munasabah. Tumpukan sahaja pada bidang yang kita ambil, dan Insya-Allah sekiranya kita tekun dalam apa jua yang kita lakukan, kita pasti akan mendapat kejayaan yang diharapkan. Yakinlah pada kekuatan dan kelebihan yang ada pada kita.

Saturday, 4 June 2011

“Amar Makruf Nahi Mungkar”

Cuba kita perhatikan dan fikir semula bagaimana perhubungan kita sesama keluarga, kawan-kawan dan masyarakat yang lain. Dan lebih-lebih lagi hubungan kita dengan Allah S.W.T? Kalau semuanya ok dan berjalan lancar, Alhamdulilah. Tapi bagaimana pula sekiranya jika kita sering disisihkan keluarga dan masyarakat, cuba kita kaji semula di manakah silapnya. Adakah kita pernah menyakiti hati mereka atau mereka yang tidak senang dengan kehadiran kita hatta kerana perasaan tidak senang hati apabila melihat hidup orang lain senang sedikit?

Itu semua adalah lumrah dalam kehidupan manusia, namun untuk menjadi insan yang disenangi oleh semua orang adalah sangat sukar sekali, Rasullullah S.A.W  sendiri ada juga tidak disukai oleh orang-orang kafir Quraisy kerana bimbangkan kedudukan mereka akan tergugat dan apatah lagi kita sebagai manusia biasa yang penuh dengan sifat-sifat mahmudah dan mazmumah. Untuk memuaskan hati semua pihak adalah sangat sukar dan kita pasti akan dikritik oleh mana-mana pihak yang tidak berpuas hati dengan pencapaian dan kebolehan kita.

Oleh itu, segeralah tanamkan sikap kesabaran yang tinggi dan sifat yang mulia itu suka memaafkan kesilapan orang lain. Saya akui sememangnya sukar untuk memaafkan perbuatan orang yang terlalu teruk bagi kita, namun kita harus sedar dia juga adalah insan yang tidak terlepas dari membuat kesilapan dan sekiranya dia betul-betul menyesal dengan perbuatannnya, tidak salah untuk kita memberi kemaafan kepadanya. Terimalah dia seadanya dan berusaha sama-sama untuk memperbaiki kesilapan dia.
Hanya dengan antara sifat-sifat mahmudah seperti di ataslah yang akan memberikan ketenangan kepada kita kerana kita tidak menyimpan dendam atau perasaan hasad dengki pada sesiapa. Sekiranya orang lain mendapat lebih daripada kita, ucapkanlah tahniah kepadanya sebagai penghargaan di atas usahanya selama ini. Itu menunjukkan kita ikhlas dalam melakukan apa jua perbuatan kita dalam seharian, kerana keikhlasanlah yang akan memberatkan amalan kebaikan kita timbangan al-mizan di hari perhitungan di akhirat nanti.

Tegasnya, binalah hubungan baik dengan Allah S.W.T dahulu kerana itulah yang perlu menjadikan keutamaan kerana kasihnya Allah kepada kita akan berkekalan buat selama-lamanya. Lakukan apa yang disuruh dan tinggalkan apa yang dilarang yang akan menjadi titik permulaan kepada sifat “Amar Makruf Nahi Mungkar”. Insya-Allah..,jika kita mendekatkan diri dengan Allah S.W.T , cahaya keimanan akan terpancar pada wajah kita dan menjadikan sesiapa yang mengenali kita akan merasa senang berdampingan dengan kita. Itulah tanda orang yang mendapat kebahagiaan di dunia dan di Akhirat. Insya-Allah..,

Adakah ini Dugaan Berat Untukku?

Kita akan sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hidup kita, dan apabila kita diberi dua pilihan. Sudah tentu kita buntu namun kita pasti akan mengharapkan akan dapat membuat pilihan yang tepat dalam melayari kehidupan. Pelbagai cara dan ikhtiar yang kita lakukan untuk memilih dua jalan yang berbeza, termasuklah membuat Solat Istighkarah dan mendengar gerak hati. Adakalanya gerak hati kita benar kerana ada kemungkinan Allah S.W.T yang telah mengerakkan hati kita untuk membuat keputusan tersebut.

Bagaimana pula sekiranya kita membuat keputusan yang salah? Sudah tentunya kita akan merasa kecewa dan sedih sekali. Tambah-tambah lagi bila jalan yang kita pilih akhirnya menyeksa dan menyakitkan kita. Bertimbun-timbun rasanya penyesalan dalam hatikan..? Mahu tak mahu kita kena terpaksa juga hadapi pilihan kita walaupun perit dan menyedihkan. Tapi pernah ke kita terfikir bahawa kesusahan itu mengajar kita erti hidup. Tahukah kita bagaimana?

Tatkala kita ditimpa kesusahan, bagi yang beriman dan bertakwa mereka akan rasa bersyukur kerana mereka diuji sejauh mana kesabaran mereka dalam menghadapi dugaan tersebut. Allah S.W.T juga telah berjanji akan memasukkan golongan seperti ini ke dalam syurga yang penuh dengan kenikmatan bagi insan yang tak putus-putus beriman kepada Allah S..W.T walaupun diuji dengan seberat mana masalah. Mereka akan tetap tersenyum seperti tidak mempunyai masalah kerana mereka yakin dengn Kebesaran dan Keesaan Allah S.W.T yang tidak akan memberikan beban yang tidak mampu ditanggung oleh hambaNya.

Tapi bagaimana pula dengan insan yang lalai dan jauh dari Allah S.W.T? Saat itu, mereka akan merasakan merekalah paling malang dan mula menyalahkan takdir. Padahal mereka tidak tahu, untung nasib seseorang telah ditentukan sejak dari azali lagi. Mungkin kesusahan yang diberikan adalah sebagai jalan untuk mereka kembali pada Allah dan ada juga sebagai jalan untuk mereka melakukan dosa dan kekufuran. Contohnya apabila mereka jatuh miskin, mereka akan menggunakan alternatif yang cepat seperti mencuri dan merompak untuk mencari kesenangan hidup.

Alangkah ruginya insan tersebut, kerna Allah Bagi ujian kepada manusia tanda Allah menyayangi mereka dan mahu mereka segera bertaubat dan mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. Namun mereka menolaknya dengan melakukan hal yang sedemikian. Sedarlah kita bahawa jangan sesekali berputus asa dari rahmat Allah. Segeralah kembali ke pangkal jalan sebelum terlambat kerana mati itu pasti, Cuma kita tidak mengetahuinya kerana segala-gala yang tersembunyi dan yang tersirat di dunia ini hanyalah Allah sahaja yang Maha Mengetahui. Wallahualam..,

Adakah ini Dugaan Berat Untukku?

Kita akan sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hidup kita, dan apabila kita diberi dua pilihan. Sudah tentu kita buntu namun kita pasti ...