Saturday, 4 June 2011

“Amar Makruf Nahi Mungkar”

Cuba kita perhatikan dan fikir semula bagaimana perhubungan kita sesama keluarga, kawan-kawan dan masyarakat yang lain. Dan lebih-lebih lagi hubungan kita dengan Allah S.W.T? Kalau semuanya ok dan berjalan lancar, Alhamdulilah. Tapi bagaimana pula sekiranya jika kita sering disisihkan keluarga dan masyarakat, cuba kita kaji semula di manakah silapnya. Adakah kita pernah menyakiti hati mereka atau mereka yang tidak senang dengan kehadiran kita hatta kerana perasaan tidak senang hati apabila melihat hidup orang lain senang sedikit?

Itu semua adalah lumrah dalam kehidupan manusia, namun untuk menjadi insan yang disenangi oleh semua orang adalah sangat sukar sekali, Rasullullah S.A.W  sendiri ada juga tidak disukai oleh orang-orang kafir Quraisy kerana bimbangkan kedudukan mereka akan tergugat dan apatah lagi kita sebagai manusia biasa yang penuh dengan sifat-sifat mahmudah dan mazmumah. Untuk memuaskan hati semua pihak adalah sangat sukar dan kita pasti akan dikritik oleh mana-mana pihak yang tidak berpuas hati dengan pencapaian dan kebolehan kita.

Oleh itu, segeralah tanamkan sikap kesabaran yang tinggi dan sifat yang mulia itu suka memaafkan kesilapan orang lain. Saya akui sememangnya sukar untuk memaafkan perbuatan orang yang terlalu teruk bagi kita, namun kita harus sedar dia juga adalah insan yang tidak terlepas dari membuat kesilapan dan sekiranya dia betul-betul menyesal dengan perbuatannnya, tidak salah untuk kita memberi kemaafan kepadanya. Terimalah dia seadanya dan berusaha sama-sama untuk memperbaiki kesilapan dia.
Hanya dengan antara sifat-sifat mahmudah seperti di ataslah yang akan memberikan ketenangan kepada kita kerana kita tidak menyimpan dendam atau perasaan hasad dengki pada sesiapa. Sekiranya orang lain mendapat lebih daripada kita, ucapkanlah tahniah kepadanya sebagai penghargaan di atas usahanya selama ini. Itu menunjukkan kita ikhlas dalam melakukan apa jua perbuatan kita dalam seharian, kerana keikhlasanlah yang akan memberatkan amalan kebaikan kita timbangan al-mizan di hari perhitungan di akhirat nanti.

Tegasnya, binalah hubungan baik dengan Allah S.W.T dahulu kerana itulah yang perlu menjadikan keutamaan kerana kasihnya Allah kepada kita akan berkekalan buat selama-lamanya. Lakukan apa yang disuruh dan tinggalkan apa yang dilarang yang akan menjadi titik permulaan kepada sifat “Amar Makruf Nahi Mungkar”. Insya-Allah..,jika kita mendekatkan diri dengan Allah S.W.T , cahaya keimanan akan terpancar pada wajah kita dan menjadikan sesiapa yang mengenali kita akan merasa senang berdampingan dengan kita. Itulah tanda orang yang mendapat kebahagiaan di dunia dan di Akhirat. Insya-Allah..,

Adakah ini Dugaan Berat Untukku?

Kita akan sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hidup kita, dan apabila kita diberi dua pilihan. Sudah tentu kita buntu namun kita pasti akan mengharapkan akan dapat membuat pilihan yang tepat dalam melayari kehidupan. Pelbagai cara dan ikhtiar yang kita lakukan untuk memilih dua jalan yang berbeza, termasuklah membuat Solat Istighkarah dan mendengar gerak hati. Adakalanya gerak hati kita benar kerana ada kemungkinan Allah S.W.T yang telah mengerakkan hati kita untuk membuat keputusan tersebut.

Bagaimana pula sekiranya kita membuat keputusan yang salah? Sudah tentunya kita akan merasa kecewa dan sedih sekali. Tambah-tambah lagi bila jalan yang kita pilih akhirnya menyeksa dan menyakitkan kita. Bertimbun-timbun rasanya penyesalan dalam hatikan..? Mahu tak mahu kita kena terpaksa juga hadapi pilihan kita walaupun perit dan menyedihkan. Tapi pernah ke kita terfikir bahawa kesusahan itu mengajar kita erti hidup. Tahukah kita bagaimana?

Tatkala kita ditimpa kesusahan, bagi yang beriman dan bertakwa mereka akan rasa bersyukur kerana mereka diuji sejauh mana kesabaran mereka dalam menghadapi dugaan tersebut. Allah S.W.T juga telah berjanji akan memasukkan golongan seperti ini ke dalam syurga yang penuh dengan kenikmatan bagi insan yang tak putus-putus beriman kepada Allah S..W.T walaupun diuji dengan seberat mana masalah. Mereka akan tetap tersenyum seperti tidak mempunyai masalah kerana mereka yakin dengn Kebesaran dan Keesaan Allah S.W.T yang tidak akan memberikan beban yang tidak mampu ditanggung oleh hambaNya.

Tapi bagaimana pula dengan insan yang lalai dan jauh dari Allah S.W.T? Saat itu, mereka akan merasakan merekalah paling malang dan mula menyalahkan takdir. Padahal mereka tidak tahu, untung nasib seseorang telah ditentukan sejak dari azali lagi. Mungkin kesusahan yang diberikan adalah sebagai jalan untuk mereka kembali pada Allah dan ada juga sebagai jalan untuk mereka melakukan dosa dan kekufuran. Contohnya apabila mereka jatuh miskin, mereka akan menggunakan alternatif yang cepat seperti mencuri dan merompak untuk mencari kesenangan hidup.

Alangkah ruginya insan tersebut, kerna Allah Bagi ujian kepada manusia tanda Allah menyayangi mereka dan mahu mereka segera bertaubat dan mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. Namun mereka menolaknya dengan melakukan hal yang sedemikian. Sedarlah kita bahawa jangan sesekali berputus asa dari rahmat Allah. Segeralah kembali ke pangkal jalan sebelum terlambat kerana mati itu pasti, Cuma kita tidak mengetahuinya kerana segala-gala yang tersembunyi dan yang tersirat di dunia ini hanyalah Allah sahaja yang Maha Mengetahui. Wallahualam..,

Kegembiraan Dalam Kesedihan..!!!


Kadang-kala terfikir semula bagaimana kisah hidupku yang membawa kepada perjalanan hidupku ke terengganu untuk bergelar sebagai pelajar politeknik. Penuh dengan suka duka dan liku-liku sebagai seorang pelajar. Mengenali cara belajar hidup di kampus dan di bumi Kuala Berang yang terdapat banyak keistimewaannya yang tersendiri.

        Pelbagai ragam dan gelagat orang yang aku temui, yang tidak pernah aku sangkakan pun ada. Percintaan turut juga aku jalani, namun tiada kebahagiaan yang ku temui setakat ini, hingga membuatkan aku penasaran seketika. Lantas itu, aku mengambil keputusan untuk menyepikan diri sebentar dalam dunia percintaan kerana bagiku di usiaku sekarang, aku tak layak lagi untuk memegang status kekasih orang.

        Banyak yang perlu aku belajar, tidak kiralah dalam dunia formal atau tidak formal. Tanpa ilmu tersebut, aku akan tetap merasakan diri aku begitu kerdil sekali, untuk itu aku ingin sekali mempersiapkan dan membaiki segala kekurangan dan kelemahan yang ada padaku. Kalau diikutkan kekurangan aku sangat begitu ketara sehingga adakalanya aku rebah dalam menyesali nasib dan takdir yang menimpa ke atasku. Ianya terasa sangat pahit bak hempedu sehingga memakan diri, kesannya terjadi pada diriku sekarang.

Namun aku juga manusia biasa yang tidak pernah terlepas dari membuat kesilapan dan kesalahan. Dari situlah aku belajar untuk menjadi seorang manusia yang lebih baik dari semalam. Akan ku belajar erti ketabahan dan ketakwaan dalam meneruskan kehidupan seharian. Ya Allah..,pulihkan semangat aku untuk belajar di negeri orang, berikanlah aku kekuatan untuk menempuhinya. Sesungguhnya Engkaulah Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang dan kepada Engkaulah jugalah aku berserah dan berharap. Selawat serta Salam Junjungan kepada Nabi Muhammad S.A.W. Aminnn....,

Adakah ini Dugaan Berat Untukku?

Kita akan sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hidup kita, dan apabila kita diberi dua pilihan. Sudah tentu kita buntu namun kita pasti ...