Monday, 30 May 2011

Insan yang bernama S dan M


Aku berkawan dengan semua lapisan umur masyarakat, tidak kira tua atau muda mahupun kanak-kanak atau belia remaja, dan juga tidak kira jantina lelaki atau perempuan sebab aku sememangnya suka berkawan sebab kata orang, semakin ramai kita kenal semakin luas pandangan. Aku mengenali S dan M sudah agak lama, Cuma yang bezanya aku terlebih dahulu mengenali S sejak dari tahun lepas lagi. Mereka ku kira mempunyai banyak persamaan iaitu tidak suka bermesej dan kalau ada apa-apa hal yang penting mereka akan menelefon terus.

       Kedua-duanya mempunyai perwatakan yang berbeza tapi yang penting mereka  seorang yang baik dan sesiapa yang dapat memiliki mereka, bertuahlah orang itu. Huhuhu..,, mereka tidak saling mengenali kerana S tinggal di Kelantan manakala M pula berada di Terengganu. Tapi aku tetap ingin coretkan perihal mereka yang menarik bagiku.

       Bermula dengan S.., aku mengenalinya sejak aku di semester satu lagi, kebetulan nombor telefon aku dan ibunya hampir sama. Cuma membezakan hanyalah satu nombor sahaja. Aku berkongsi bulan kelahiran yang sama dengannya, Cuma haribulan sahaja yang lain, dia 28 manakala aku pula 24. Dia seorang yang kelakar namun adakalanya agak pendiam. Kiteorang memang kamcing, dan bila bercakap dalam telefon, dia dengan selambanya akan mengutuk aku dan begitulah sebaliknya.

Setiapkali selepas perlawanan The Red Warrior iaitu pasukan negeri Kelantan, dia akan menghubungiku dan memberitahuku keputusan perlawanan. Walaupun aku tak berminat sangat dengan bola, namun disebabkan itu sahaja yang menjadi topik perbualan kami. Tiba-tiba je aku jadi berminat untuk tahu. Dahulu aku tak mengenali sangat ahli-ahli pasukan bola sepak negeri kelantan, disebabkan dia yang selalu menyebutnya sampaikan aku jadi pengingat yang setia pulak. Paling aku suka, masa dia cerita punyalah bersemangat, dan dia juga xpernah miss pun pergi Stadium Sultan Muhammad ke IV.

Setiapkali ada perlawanan, memang muka dia akan terpacak di stadium tersebut. Tapi satu je yang aku kurang gemari tentang S iaitu dia sangat sensitif dan mudah terasa. Pantang ada tersalah cakap sikit, mulalah nak merajuk. Huhuhu..,tapi buah hati dia cun giler..,itu yang dia cakap. Memang sesuailah bergandingan. Itulah sedikit sebanyak cerita tentang S.

M pulak merupakan adik kepada abang angkatku, dan kami kenal melalui awek kepada abang angkatku yang merupakan best friendku juga. Hehehehe.., macam berkait-kait pulakkan cerita aku. Pertama kali mengenali M, dia seorang yang banyak cakap dan suka membuat lawak. M ni kalau aku telefon dia, mesti dia suruh aku letak panggilan dan lepas tu dia akan call aku balik walaupun kredit dia hanya tinggal 2 ringgit je.

Topik perbualan kami biasanya berkisar mengenai kehidupan, keluarga, diri sendiri. Kira macam tu lah. Paling best aku suka tengok bila M senyum, kalau dia senyum mesti matanya yang sepet akan terkatup rapat. Nampak lawa sangat. M ni aku tengok dia jenis tak mudah terasa dan paling susah nak tengok time dia marah sebab dia payah nak marah. Dulu masa aku tengah sakit gigi, M bagi semangat padaku untuk mencabutnya kerana aku sememangnya takut untuk berjumpa doktor. Dia turut menceritakan pengalamannya mencabut gigi rahang dahulu membuatkan kurang sedikit gementarku. Akhirnya gigiku berjaya juga dicabut dengan selamatnya walaupun terdapat sedikit komplikasi pada awal permulaannya.

Itu semua cuma pemerhatian kasar aku tentang M, lagipun aku jarang sangat berjumpa dengannya dan begitu juga dengan S. Mereka juga tidak terlalu kerap menelefon kerana masing-masing sudah mempunyai komitmen sendiri dan mungkin sibuk dengan kerja masing-masing. Aku sendiri pun tidak kisah sangat sebab bila kita berkawan ramai-ramai, tak semestinya kena call hari-hari atau berhubung setiap masa. Cukuplah sekadar saling mengingati antara satu sama lain. Itu sudah cukup dari segala-galanya. Dan aku bersyukur kerana dikurniakan kawan yang baik seperti diaorang yang sentiasa berkongsi suka dan duka.

Kesimpulannya, berkawanlah seberapa banyak yang boleh kerana kita dan kawan saling memerlukan. Mana tahu kita memerlukan pertolongan dari seorang kawan, dan hari ni da bantu kita. Esok-esok kita pulak yang bantu dia. Begitulah pentingnya seorang kawan.

Friday, 27 May 2011

Jalan-Jalan Cari Makan


Sebetulnya aku memang sudah lama teringin hendak makan ayam..,lebih-lebih lagi ayam KFC. Semenjak aku balik ke kelantan pada bermulanya cuti semester baru-baru ni, aku tidak lagi menikmati kelazatan ayam KFC. Seingat aku kali terakhir aku pergi ke sana adalah di kedai KFC yang terdapat di Kuala Berang bersama-sama kawan-kawanku bagi tujuan menyiapkan asigment kerana di situ ada wireless. Itu pun sudah agak lama aku rasa.

        Sehinggalah pada malam ini, keinginan aku tercapai sudah akhirnya apabila usai sahaja shopping di Pasaraya Tesco, Klang Bandar Diraja. Abang sulungku singgah di kedai KFC untuk menjamu selera. Disebabkan kaunter KFC penuh dengan orang ramai, kami bercadang untuk membungkus sahaja. Tambahan pula dia kerja pada malam ni, jadi takut tak sempat. Akhirnya aku dengan senang hati menjinjing plastik berisi ayam KFC..,dan tidak sangka malam ni hasratku tercapai. Alhamdulilah.

        Baru-baru ini aku juga sempat memesan hidangan Chicken Cop di salah sebuah restoran yang terdapat di Pelabuhan Klang. Aku pun lupa apa nama restoran tersebut, tapi yang jelas ku lihat tempat tersebut amat sesuai untuk pasangan kekasih kerana restoran tersebut ada menyediakan sebuah tempat yang privasi dan hanya bertemankan sebuah cahaya dari lilin yang terletak cantik di dalam bekas kaca. Pengunjung juga disajikan dengan pemandangan yang menghadap ke arah pelabuhan di mana tempat-tempat kapal berlabuh. Mereka juga boleh menikmati keindahan suasana pantai pada waktu malam dan menghirup udara di celah kedinginan malam . Sungguh indah dan mengasyikkan. Ramai juga anak-anak muda yang berkunjung di sana, ku kira restoran ini sangat strategik lokasinya sehingga mampu menarik perhatian pengunjung untuk makan di sana.

        Kesimpulannya semakin jauh kita berjalan, semakin banyak yang akan kita jumpa. Pelbagai jenis ragam dan aneka masakan yang akan kita jumpa. Dari situlah kita akan belajar cara untuk menghargai hidup di mana ada banyak lagi keindahan dan keunikan tempat yang belum kita terokai.

Cinta atau Simpati.,???

Tidak tahu bagaimana harus aku mulakan ayat untuk menulis tentang tajuk tersebut. Dulu cinta amat aku cari-cari dalam hidup. Tapi sekarang hatiku sangat hambar terhadap cinta. Benarlah kata pujangga, cinta tak boleh dipaksa dan jangan sesekali menerima cinta kerana terpaksa atau simpati. Kelak diri sendiri akan merana. Aku sudah terkena tempiasnya dan yang menjadi mangsanya adalah seseorang terlalu baik untuk aku sehingga aku tak dapat nak menyambut huluran cintanya yang begitu mendalam. Biarlah aku kenalkan dia sebagai S.

Teringat lagi semasa kami mula-mula berkenalan, ianya melalui kawan. Dia yang kebetulan baru lepas berpisah dengan bekas aweknya yang kebetulan seseorang yang aku kenali namun tidak rapat. Aku sangat simpati dengan nasibnya dan dia sering meluahkan perasaannya kepadaku. Sehinggalah pada suatu hari, dia meluahkan perasaan cintanya kepadaku. Aku betul-betul tidak menyangka dia berperasaan seperti itu, ketika itu aku tidak mempunyai perasaan cinta terhadapnya. Yang ada cumalah perasaan sayang tak lebih dari seorang kawan. Namun disebabkan dia yang bersungguh-sungguh dan di tambah pula aku masih single. Akhirnya aku menerima dia. Aku fikir mungkin perasaan cinta boleh dipupuk kemudian, aku akan cuba untuk meyayangi dia. Perhubungan kami berjalan seperti biasa tanpa diketahui sesiapapun.

Sepanjang bergelar kekasih, jarang sekali aku dapat berjumpa dengannya lantaran dia yang sibuk dengan study dan terkongkong dengan sikap ibunya yang akan sentiasa mengawal ke mana dia mahu pergi. Aku sudah maklum tentang ibunya yang tidak suka dia berkasih pada usia yang sekarang. Adakalanya dia pernah tidak menghantar mesej selama dua tiga hari apatah lagi panggilan telefon. Aku memahami dengan kesibukan dia dalam meneruskan pengajiannya walaupun kadang-kala aku terasa kesunyian dan terpinggir, namun aku terpaksa terima.

Apabila dia ada kesulitan dalam studynya, aku akan memberikan kata-kata semangat dan dorongan buat dia. Malah aku juga pernah mengatur jadual belajar dalam hidupnya lantaran dia pernah pengsan sehingga dikejarkan ke klinik berdekatan kerana berjaga malam untuk menyiapkan kerja sekolah yang begitu banyak. Aku hanya membantu setakat yang termampu dan aku ikhlas memberinya.

Tapi sesekali aku terasa ada yang kurang dalam hubungan kami. Aku tidak tahu apa dia, akhirnya aku menemui jawapannya iaitu aku tidak cintakan dia seikhlas hati aku. Puas sudah aku pupuk perasaan tersebut dengan berpura-pura sayang dan cintakan dia dengan mengambil berat dan mengambil tahu perkembangan dirinya. Namun aku sedar apabila aku bersikap begitu, aku seolah-olah memberi harapan kosong padanya dan seakan menyiksa hati dan perasaannya kerana dalam aku berpura-pura aku ada menyakitkan hatinya dan membiarkan dia ternanti-nanti mesej dari aku.

Sehinggalah pada suatu hari, aku disedarkan dari perbuatan aku. Aku menangis tanpa henti dan menelefon sahabatku untuk meluahkan apa yang aku rasa. Selepas itu, aku nekad untuk berpisah dengannya lantaran aku tak mahu dia menaruh harapan terhadapku. Aku tak sanggup lagi hidup berpura-pura menyayangi dirinya dan aku tak boleh memaksa diriku mencintai dirinya. Aku berterus terang dengannya tentang hati dan perasaanku.

Dia menerimanya walaupun dia amat kecewa, namun aku masih lagi boleh mengganggapnya sebagai seorang kawan. Semenjak dari peristiwa itu, dia mendiamkan diri dan begitu juga dengan aku. Aku masih lagi berasa bersalah kepadanya namun itulah keputusan yang terbaik buat aku dan dirinya. Dia berhak untuk mencari insan yang lebih baik dari aku untuk menyayanginya seikhlas hati. Baru-baru ini dia ada menghantar sms bertanya khabar, aku membalasnya seperti biasa. Dan selepas itu, tidak ada lagi berita tentangnya dan aku pasrah. Dan aku masih lagi sendirian sampai sekarang kerana tidak mahu pisang berbuah dua kali. Aku lebih selesa hidup begini dari aku berterus-terusan menyakiti hati orang lain. Aku akan jadikan peristiwa tersebut sebagai pengajaran. Aku juga turut tujukan sebuah video yang ku hasilkan sendiri dari luahan hatiku kepadanya dan aku juga beri nama “Awak..,Selamat Tinggal Kenangan”.
Dan hari ini merupakan hari lahir S..,patut ke aku mengucapkan selamat hari lahir kepadanya..,? Jauh disudut hati aku merasakan ianya harus kerana kami akan tetap berkawan seperti biasa. Kepada S.., ku ucapkan "Selamat Menyambut Hari Lahir, Semoga dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki dan semoga berjaya dalam apa jua bidang yang diceburi. All the best for you...," tulus ikhlas dari sahabatmu ~ lina..,

Si Dia yang bernama H

        Dulu aku pernah mempunyai seorang kawan baik yang ku kenali sebagai H. Kami kenal melalui telefon, yang uniknya dia cakap dia ambil nombor telefonku melalui gabungan nombor plat kereta. Aku sekadar mengiyakan sahaja kerana bagiku semua itu tidak penting pun kerana bukan selalu kami berhubung disebabkan dia mengguna talian happy, manakala aku pula celcom. Hampir lama juga kami tidak berhubung langsung, ditambah pula dengan aku yang sibuk dengan pengajianku.

        Dijadikan cerita, pada suatu hari. Semasa aku pulang ke kampung kerana ada kenduri tahlil, si dia tiba-tiba menelefonku dan bertanya khabar. Lama kami berbual panjang dan ketika itulah si dia menawarkan untuk membeli simcard happy kepadaku. Aku menolak dengan baik, namun dia tetap berkeras untuk membelinya. Aku membiarkan sahaja kerana padaku mungkin dia sekadar main-main saja. Namun tidakku sangka, dia menelefonku meminta alamatku di Terengganu kerana dia ingin pos simcard yang baru dibelinya kepadaku. Untuk tidak menghampakannya, aku bagi alamat sahabatku kepadanya.

        Beberapa hari kemudian, simcard tersebut sudah ada di tanganku. Aku terharu kerana mendapat kawan yang baik seperti dia. Tidak ku sangka dia betul-betul mengotakan kata-katanya, aku ingin membayar semula harga simcard tersebut, namun si dia mati-mati menolak dan mengatakan dia ikhlas memberinya sebagai tanda persahabatan. Malah si dia juga turut membeli nombor happy yang sama seperti ku. Beza antara nombor kami hanyalah dua nombor sahaja iaitu dia 62, manakala aku pula 49.

        Selepas itu, kami berhubung seperti biasa namun tidak terlalu kerap kerana aku masih lagi sibuk meneruskan pengajianku. Di tambah pula, ketika itu aku sudah mempunyai kekasih hati dan jarang sekali berhubung dengan dia. Sehinggalah baru-baru ini, selepas aku menghabiskan pengajianku di semester kedua, dia semakin kerap menelefonku walaupun dia tahu aku sudah berteman. Mungkin disebabkan perbezaan umur kami yang jauh iaitu 9 tahun, jadi barangkali dia mengganggapku sebagai adiknya. Tambahan pula, dia tidak mempunyai adik perempuan. Lantas itu, dia tidak kisah dengan semua itu kerana dia sememangnya suka berkawan.

        Dari situlah aku mengenali hati budinya, dia seorang yang baik, tidak suka berkira dan pandai mengambil hati. Ketinggiannya mencecah 169m dan beratnya dalam 70kg, itupun dia sendiri yang memberitahunya. Namun kebenciannya yang paling aku tahu adalah dia tak suka dipaksa, lantaran itu, aku sangat menghormatinya sebagai seorang kawan yang berkongsi saat suka dan duka. Ketika inilah aku putus hubungan dengan kekasihku, namun aku tidak memberitahu kepadanya. Hanya keluarga dan sahabatku sahaja yang kuberitahu. aku tak mahu perpisahanku diketahui semua. Biarlah hanya segelintir sahaja yang tahu.

Apabila sudah lama kenal, teringin juga aku melihat wajahnya. Dia berkongsi keinginan yang sama. Lalu dia berjanji ingin menghantar gambarnya, sebelum itu dia ada menghubungiku. Lama kami berborak dan aku masih ingat lagi dia pernah berkata ingin memberitahuku sesuatu mengenai maksud di sebalik air mata seseorang dan mengetahui cara perwatakan seseorang melalui tutur kata.

        Aku teruja untuk mengetahuinya dan dia berjanji untuk menghubungiku di hari yang lain untuk menceritakannya. Aku akur. Ketika itulah sesuatu yang pelik berlaku kerana sudah hampir seminggu dia mendiamkan diri dan tidak menghantar sebarang berita. Aku sangat musykil, tambahan lagi keempat-empat nombor telefonnya yang aku tahu semuanya tidak aktif. Yang aku ada sekarang tinggallah nombor telefon pejabatnya, namun aku segan untuk menelefonnya kerana bimbang dia berfikir yang bukan-bukan. Lagi-lagi pula aku tidak mempunyai sebarang urusan penting untuk diberitahu kepadanya. Lalu aku membiarkan sahaja dia dengan dunia dia.

        Hinggalah pada suatu hari, si dia menelefonku sebanyak dua kali melalui nombor pejabatnya. Namun aku tidak dapat menjawab panggilannya kerana handsetku berada dalam bilik, manakala aku pula berada di ruang tamu. Itupun setelah anak saudaraku yang memberitahu handsetku berbunyi. Aku tidak tahu adakah aku patut menelefonnya kembali. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk mendiamkan diri sahaja kerana aku tidak mahu dikatakan terhegeh-hegeh. Sampailah sekarang kami tidak berhubung, dan aku masih tertanya-tanya apakah sebab muhasabab dia mendiamkan diri. Dan itu adalah panggilan terakhir darinya. Sekalipun aku ada berbuat salah, kenapa dia tidak memberitahuku. Aku juga manusia biasa yang bisa buat banyak silap. Namun hanya dia dan Allah S.W.T sahajalah yang tahu mengapa dia buat macam ni. Wallahualam..,

Sunday, 22 May 2011

Jatuh Cinta Lagi..!!!


Tajuk artikel blog kali ini lebih kepada tajuk lagu yang dipopularkan oleh Kumpulan Matta, namun bukanlah isu dalam lirik lagu Jatuh Cinta Lagi yang mahu diketengahkan. Ianya lebih kepada bagaimana keadaan kita apabila kita jatuh cinta kepada seseorang. Ramai orang yang terkeliru antara perasaan ini, hal ini adalah kerana rasa cinta lahir dari perasaan sayang. Mari kita kaji bagaimana perasaan cinta boleh hadir dalam perasaan manusia.

Begini..,pada mulanya akan timbullah rasa menyenangi atau kagum pada seseorang..,sama ada kita kagum dengan keperibadian, tutur kata atau penampilan diri seseorang. Juga adakalanya ianya dimulakan dengan perasaan simpati kita terhadap seseorang. Namun mengikut kajian hanya 15 peratus sahaja perasaan cinta bermula dengan rasa kasihan pada seseorang. Dan terbuktilah bahawa perasaan simpati tidak boleh dijadikan alasan 100 peratus untuk kita jatuh cinta pada seseorang.

Kemudian, ianya akan disertai dengan perasaan sayang, ianya mungkin wujud disebabkan faktor si dia yang suka mengambil berat, selalu menolong dan sentiasa ada di saat kita memerlukan dia, si dia juga selalu membuat kita tersenyum dan membuat kita lupa buat seketika masalah yang melanda diri kita. 

Apabila kesemua itu sudah dilalui oleh kita, kita akan berfikir sejenak siapakah insan yang kita perlukan di saat kita memerlukan seseorang di sisi kita, minda kita akn mula terbayangkan si dia. Jantung kita akan berdebar-debar di saat kita memandang tepat ke arah matanya. Kita akan sentiasa mendambakan kehadirannya dan mula mengambil tahu akan segala-galanya mengenai dia samada melalui dia sendiri atau kawan-kawannya.

Jika ini berlaku, dah memang sahlah yang anda sudah jatuh cinta.., apabila anda jatuh cinta,tenangkanlah diri anda dan jangan tergesa-gesa meluahkan perasaan anda. Hal ini adalah kerana untuk menggelakkan anda daripada mendapat malu sekiranya anda hanyalah bertepuk sebelah tangan sahaja. Sebaiknya anda cuba bertanyakan isi hatinya dan cuba bagi hint padanya. Manalah tau sekiranya si dia juga mempunyai perasaan yang sama seperti anda.Jadi, mudahlah sedikit usaha anda supaya anda untuk menambat hatinya.  

         Sebagai kesimpulannya, jatuh cinta itu memanglah mudah, namun untuk melupakan cinta adalah sangat perit buat seketika. Bak petikan dalam lirik lagu ST 12-Saat Terakhir..,

“1 jam saja ku telah bisa sayangi kamu di hatiku. Namun bagiku lupakanmu butuh waktuku seumur hidup”

MORAL OF THE STORY
“As we know, love is most Beautiful Things that we feel but something it was can make us suffer.”



Gara-gara Seekor Tupai..!!!


           Hari ini merupakan hari pertama aku mendaftar untuk blog ini. Perasaan aku yang pertama adalah sangat teruja untuk mencoretkan suka duka aku di sini.

           Aku ingin berkongsi sebuah peristiwa yang membabitkan rumah di kampung. Pagi ini, aku dikejutkan dengan berita rumahku di kampung hampir-hampir terbakar. Hampir kaget aku mendengarnya, manakan tidak ianya berpunca daripada seekor tupai telah mengigit wayar elektrik yang disambungkan ke rumah aku sehingga menyebabkan ia meletup. Aku pun takde lah pandai sangat bab-bab elektrik ni, tapi menurut cerita. sejak dari semalam lagi lampu kat rumah samar-samar dan manakala pula kipas pula seakan semakin slow untuk berputar. 

Mungkin tiada siapa yang tahu akan keadaan itu merupakan titik tanda berlakunya letupan demi letupan pada  wayar yang digigit tupai. Kejadian itu disedari pada jam 6 pagi, seawal subuh menjelma. Ketika itulah letupan berlaku, namun syukurlah semua sudah selamat. xda apa-apa yang serius berlaku...Pihak Tenaga Nasional Berhad ( TNB ) sudah dihubungi dan mereka telah membaiki segala kerosakan yang ada. 

Alhamdulilah..,syukur ke hadrat Ilahi.

MORAL OF THE STORY
"We should always carefully in every part in my life.., who know.., something bad will happen if we don't mind with it..,"

Saturday, 21 May 2011




Terbang tinggi burung kenari,
Hinggap sebentar dahan melata,
Assalaimualaikum salam diberi,
Awal Bismillah pembuka kata.


Macamner yer nak start perkenalan ni..,? Erm..,biasanya orang akan tanya dulu apa nama, umur kita. Baiklah, nama aku Nor Fadzlina. Orang biasa panggil dengan nama lina, Dulu adalah 'someone' ni panggil nama aku ina, lepas tu sekarang kiteorang dah lama x bhubung. Aku pun xtahu kenapa..., Ok.., berbalik semula pada tadi, umur aku br jer mencecah ke usia 19 tahun. Masih lagi anak dara sunti.

Aku berasal dari Kampung Talang Kadok, dan sekarang menetap sementara di Selangor untuk menghabiskan cuti semester selama 9 minggu. Aku dari keluarga yang sederhana, namun itu bukan penghalang untuk aku mencapai sebuah kejayaan. Selepas je tamat menghabiskan pengajianku di Sekolah Menengah Kadok, aku menyambung pelajaranku dalam bidang Diploma Pengurusan Pelancongan di salah sebuah pusat pergajian terkemuka di Hulu Terengganu, negeri Terengganu yang lebih dikenali dengan nama Bandaraya Persisiran Air.

Semester yang akan datang pada awal bulan tujuh ini, bermulalah kehidupanku sebagai pelajar semester ketiga. Pencapaianku pada semester yang lepas agak membanggakan diriku dan aku berazam akan melipatgandakan lagi usahaku untuk mencapai kejayaan yang aku harap-harapkan. Aku sedar banyak pengorbanan yang perlu ku lakukan seperti mengorbankan masa-masa rehatku untuk melakukan perkara lain yang lebih berfaedah.

Setakat ini, aku berpuas hati dengan apa yang diberikan oleh Allah S.W.T.., dan aku juga sedar bahawa apabila semakin meningkat usia, semakin tinggi cabaran dan dugaan yang akan diharungi. Aku akur akan semua itu, tambah-tambah lagi dengan adanya ibubapa dan keluarga, sahabat handai serta orang-orang di sekelilingku yang sentiasa memberi aku semangat dan membuatkan aku lebih mergerti erti kehidupan yang dipenuhi dengan pelbagai warna-warni kegembiraan dan kedukaan. Aku ketawa, menangis, senyum adalah kerana mereka..,aku rasakan kehidupanku lebih bermakna dengan kehadiran mereka.

Aku juga rasa bertuah apabila memiliki ibubapa yang sangat memahami dan adik beradik yang ramai. Aku yang merupakan anak ke 7 dari 10 orang adik beradik menjadikan aku mempunyai 3 orang abang, 3 orang kakak dan juga 3 orang adik. Tidak ketinggalan juga, aku turut ada anak saudara seramai 4 orang. Sememangnya bilangan ahli keluargaku begitu ramai. Walaupun ramai, kami selalu berusaha untuk menjadi ahli keluarga yang baik.

Hidup seseorang akan terasa hambar sekiranya tiada berdampingan dengan kawan-kawan sahabat-handai. Aku juga turut tidak ketinggalan dan aku mempunyai kawan-kawan yang begitu memahami. Walaupun berada berjauhan, kami akan sentiasa bertanya khabar, tida kira melalui sms ataupun melalui laman sosial iaitu facebook. Aku suka berbual dan sentiasa berkawan tidak kira dengan sesiapapun. Tidak dilupakan juga dengan orang-orang sekelilingku yang sentiasa menyokongku dan membuatkan aku lebih menghargai erti hidup. Sesungguhnya dalam hidup ini, siapalah kita tanpa orang-orang tersayang seperti keluarga, kawan-kawan dan masyarakat sekeliling..,

Mekar cempeka disinar bulan,
Harumnya ia dalam jambangan,
Terhulur sudah salam perkenalan,
Moga Ikatan Ukhuwah berpanjangan.



Thanks..,Shukriya, Shukran, Grasias dan terima kasih sebab sudi membaca. Salam Ukhuwah..,

Adakah ini Dugaan Berat Untukku?

Kita akan sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hidup kita, dan apabila kita diberi dua pilihan. Sudah tentu kita buntu namun kita pasti ...